Suplemen untuk Menurunkan Berat Badan: Apakah Mereka Bekerja?

Suplemen untuk Menurunkan Berat Badan: Apakah Mereka Bekerja? – Suplemen penurun berat badan tersedia dalam berbagai bentuk, termasuk pil, permen karet, bubuk, dan cairan, seperti teh.

Mereka sering menggembar-gemborkan penurunan berat badan yang cepat dan mudah dengan janji bahwa Anda bisa kehilangan beberapa inci tanpa harus hanya mengandalkan makan makanan seimbang atau berolahraga secara teratur. sbowin

Dan mereka sangat populer. Industri suplemen penurun berat badan bernilai $6,5 miliar pada tahun 2020.

Tetapi apakah suplemen ini benar-benar berfungsi?

Sebuah studi komprehensif baru yang diterbitkan dalam jurnal Obesity pada 23 Juni menemukan bahwa suplemen makanan tidak menghasilkan penurunan berat badan yang dramatis seperti yang mereka klaim.

Faktanya, jarang orang yang mengonsumsi suplemen ini menurunkan berat badan, penelitian menunjukkan.

Apa yang ditemukan oleh penelitian?

Ada perdebatan yang sedang berlangsung tentang apakah suplemen penurun berat badan bekerja dan apakah mereka memenuhi janji mereka.

Dalam studi ini, para peneliti meninjau 315 uji klinis suplemen penurun berat badan dan terapi alternatif yang ada sebagai bagian dari penelitian. Mereka menemukan sebagian besar studi bias.

Hanya 16 studi yang berhasil menunjukkan penurunan berat badan pada partisipan, mulai dari kurang dari 1 pon hingga 11 pon. Penurunan berat badan juga tidak konsisten di antara peserta penelitian.

Para peneliti meninjau 12 bahan berikut:

  • kalsium dan vitamin D
  • chitosan
  • coklat/kakao
  • chromium
  • ephedra atau kafein
  • garcinia dan/atau hidroksisitrat
  • teh hijau
  • Guar gum
  • asam linoleat terkonjugasi (CLA)
  • faseolus
  • fenilpropilamin
  • piruvat

Terapi non-suplemen lain yang dipelajari termasuk akupunktur dan intervensi pikiran-tubuh seperti perhatian dan meditasi.

“Salah satu alasan utama kami ingin melakukan tinjauan ini adalah untuk menentukan kualitas bukti untuk memandu keanggotaan [The Obesity Society]. Hasilnya menunjukkan bahwa diperlukan lebih banyak bukti berkualitas tinggi sebelum rekomendasi tegas dibuat”, kata penulis yang sesuai Dr. John Batsis, profesor di divisi kedokteran geriatri di Fakultas Kedokteran Universitas North Carolina (UNC) dan di departemen nutrisi di UNC Gillings School of Global Public Health.

Sharon Zarabi, RD, direktur program di Northwell Health’s Katz Institute for Women’s Health di New York City dan Westchester, mengatakan hasil penelitian itu tidak mengejutkan “karena obesitas adalah penyakit yang sangat kompleks dan tidak akan pernah ada pil ajaib untuk menyembuhkannya”.

“Bahkan jika ada suplemen, ramuan, ramuan, tingtur, dll., yang akan berhasil, suplemen tidak diatur oleh FDA. Memahami praktik pembuatan, tingkat bahan aktif versus pengisi, dosis, kualitas, dan kemanjuran, tidak mungkin dirumuskan”, katanya.

Zarabi menunjukkan bahwa mengubah gaya hidup Anda kemungkinan satu-satunya cara untuk mengelola berat badan Anda.

“Mengkonsumsi pil kakao atau suplemen ginseng tidak akan pernah berhasil jika Anda tidak mengubah gaya hidup Anda karena tubuh Anda selalu melindungi Anda dari penurunan berat badan, dan Anda harus menjadi peserta aktif dalam hidup sehat untuk mempertahankannya — bahkan dengan prosedur bedah (bedah bariatrik),” katanya.

Studi ini bergabung dengan penelitian lain yang mempertanyakan efektivitas dan keamanan suplemen ini.

Peneliti Australia juga melakukan tinjauan global suplemen herbal dan makanan, memeriksa 121 percobaan yang melibatkan hampir 10.000 peserta.

Mereka menemukan bahwa meminum pil ini tidak menghasilkan penurunan berat badan yang bermakna secara klinis, atau, dengan kata lain, lebih dari 2,5 kilogram (5,5 pon).

Para penulis dalam tinjauan Australia juga mencatat bahwa diperlukan lebih banyak penelitian untuk keamanan jangka panjang suplemen.

Risiko kesehatan dari suplemen

Selain tidak ada bukti yang mendukung klaim pil ini tentang penurunan berat badan yang mudah, beberapa suplemen ini telah dikaitkan dengan risiko kesehatan yang signifikan.

Sebuah studi tahun 2019 yang diterbitkan dalam Journal of Adolescent Health menemukan bahwa sekitar 1.000 orang berusia 25 tahun ke bawah mengalami masalah kesehatan yang terkait dengan suplemen makanan antara tahun 2004 dan 2015.

Dari jumlah itu, 166 orang dirawat di rumah sakit dan 22 orang meninggal.

Apa yang perlu Anda ketahui?

Pasar vitamin, herbal, dan suplemen tidak diatur oleh Food and Drug Administration (FDA).

Dengan kurangnya pengawasan, sulit untuk membedakan merek dan produk mana yang berkualitas tinggi, dan mana yang berpotensi membahayakan kesehatan Anda.

FDA merek suplemen makanan sebagai makanan, bukan sebagai obat. Oleh karena itu, tidak mengevaluasi efektivitas, keamanan, atau kualitas mereka.

Suplemen tidak dalam kategori yang sama dengan resep, obat anti-obesitas yang disetujui FDA, yang meliputi:

  • orlistat (Xenical, Alli)
  • naltrexone-bupropion (Kontrave)
  • phentermine-topiramate (Qsymia)
  • liraglutide (Saxenda)
  • semaglutida (Wegovy)
Suplemen untuk Menurunkan Berat Badan: Apakah Mereka Bekerja?

Tantangan perawatan kesehatan untuk orang yang ingin menurunkan berat badan

Tidak semua orang yang memiliki kelebihan berat badan atau obesitas ingin menurunkan berat badan. Tetapi bagi orang yang melakukannya, mendapatkan perawatan medis bisa jadi sulit.

Para ahli mengatakan studi baru ini menunjukkan mengapa orang membutuhkan akses yang lebih baik ke pendekatan manajemen berat badan yang teruji seperti terapi perilaku, perubahan pola makan, dan pembedahan.

Dan lebih banyak data masih diperlukan untuk memahami bagaimana obesitas memengaruhi kesehatan seseorang secara keseluruhan, dan bagaimana berbagai terapi memengaruhi penurunan berat badan jangka panjang.

“Langkah selanjutnya adalah bagi mitra dan pemangku kepentingan untuk bekerja sama — peneliti, penyandang dana, industri, dll. — untuk merancang studi berkualitas tinggi yang meminimalkan bias dan mengevaluasi kemanjuran,” kata Batsis.

Bahkan ketika ada pengobatan yang terbukti dapat bekerja untuk banyak orang, itu tidak selalu ditanggung oleh asuransi kesehatan, yang dapat mempersulit orang untuk mengaksesnya.

Dan seperti semua perawatan medis, mereka tidak akan bekerja untuk semua orang.

Beberapa orang yang mencoba terapi yang disetujui secara medis untuk menurunkan berat badan mungkin tidak benar-benar menurunkan berat badan. Itu mungkin mendorong mereka untuk mencari alternatif, seperti suplemen makanan.

Dr. Mitchell Roslin, kepala bedah obesitas di Lenox Hill Hospital di New York City, mengatakan bahwa banyak orang mungkin berpikir bahwa para ahli medis hanya ingin mendorong obat-obatan mahal, tetapi kenyataannya kebanyakan profesional kesehatan hanya ingin mengikuti sains.

“Meskipun latar belakang Anda selalu mengarah pada bias, sebenarnya kami hanya ingin membaca data, bukan cerita anekdot,” kata Roslin.

Roslin mengatakan industri nutrisi dan suplemen “penuh dengan klaim yang tidak berdasar,” dan ketika menyangkut penurunan berat badan, “tidak ada prosedur atau obat yang dapat mengimbangi pola makan yang buruk”.

Dia mengatakan penurunan berat badan jangka panjang adalah tantangan yang sulit, dan menekankan tidak ada perbaikan cepat.

“Metode apa pun yang Anda pilih harus dilakukan selamanya, atau [berat badan] kembali tidak bisa dihindari,” katanya.