Obat untuk Mengobati Gangguan Kecemasan

Obat untuk Mengobati Gangguan Kecemasan – Kebanyakan orang merasa cemas di beberapa titik dalam hidup mereka, dan perasaan itu sering hilang dengan sendirinya. Gangguan kecemasan (anxiety disorder) berbeda. Jika Anda telah didiagnosis dengan satu, Anda membutuhkan banyak bantuan untuk mengelola kecemasan. Perawatan biasanya terdiri dari psikoterapi dan obat-obatan.

Meskipun obat-obatan tidak menyembuhkan kecemasan, mereka dapat membantu Anda mengelola gejala, sehingga Anda dapat berfungsi dengan baik dan merasa lebih baik dalam kehidupan sehari-hari. sbobet365

Banyak jenis obat yang tersedia. Karena setiap orang berbeda, Anda dan dokter Anda mungkin harus mencoba beberapa obat untuk menemukan obat yang tepat untuk Anda.

Benzodiazepin

Benzodiazepin adalah obat penenang yang dapat membantu mengendurkan otot dan menenangkan pikiran. Mereka bekerja dengan meningkatkan efek neurotransmiter tertentu, yang merupakan bahan kimia yang menyampaikan pesan di antara sel-sel otak Anda.

Benzodiazepin membantu mengobati berbagai jenis gangguan kecemasan, termasuk gangguan panik, gangguan kecemasan umum, dan gangguan kecemasan sosial. Contoh obat ini antara lain:

  • alprazolam (Xanax)
  • chlordiazepoxide (Librium)
  • clonazepam (Klonopin)
  • diazepam (Valium)
  • lorazepam (Ativan)

Benzodiazepin biasanya digunakan untuk pengobatan kecemasan jangka pendek. Mereka juga bisa membentuk kebiasaan. Ada peningkatan epidemi penyalahgunaan benzodiazepin.

Penting untuk hanya menggunakan obat ini sampai dokter Anda meresepkan perawatan lain. Namun, jika Anda memiliki gangguan panik, dokter Anda mungkin meresepkan benzodiazepin hingga satu tahun.

Efek samping

Selain kantuk dan masalah ingatan, mengonsumsi benzodiazepin juga dapat menyebabkan kebingungan, masalah penglihatan, sakit kepala, dan perasaan depresi.

Jika Anda telah mengonsumsi benzodiazepin secara teratur selama lebih dari dua minggu, penting untuk tidak menghentikan pil secara tiba-tiba, karena ini dapat menyebabkan kejang pada beberapa orang. Sebagai gantinya, bicarakan dengan dokter Anda tentang pengurangan dosis secara perlahan untuk mengurangi risiko kejang.

Buspirone

Buspirone digunakan untuk mengobati kecemasan jangka pendek dan gangguan kecemasan kronis (tahan lama). Tidak sepenuhnya dipahami bagaimana buspirone bekerja, tetapi diperkirakan mempengaruhi bahan kimia di otak yang mengatur suasana hati.

Buspirone dapat memakan waktu beberapa minggu untuk menjadi sepenuhnya efektif. Ini tersedia sebagai obat generik serta obat bermerek Buspar.

Efek samping

Efek sampingnya berupa pusing, sakit kepala, dan mual. ​​Beberapa orang juga melaporkan mimpi aneh atau kesulitan tidur saat mengonsumsi buspirone.

Antidepresan

Obat antidepresan bekerja dengan mempengaruhi neurotransmiter. Obat ini dapat digunakan untuk mengobati gejala kecemasan, tetapi biasanya membutuhkan waktu empat hingga enam minggu untuk menghasilkan efek yang nyata.

Jenis antidepresan meliputi:

SSRI

Selective serotonin reuptake inhibitor (SSRI) bekerja dengan meningkatkan kadar serotonin, neurotransmitter yang mempengaruhi suasana hati, hasrat seksual, nafsu makan, tidur, dan memori. SSRI biasanya dimulai dengan dosis rendah yang secara bertahap ditingkatkan oleh dokter Anda. Contoh SSRI yang digunakan untuk mengobati kecemasan meliputi:

  • escitalopram (Lexapro)
  • fluoxetine (Prozac)
  • paroxetine (Paxil)
  • sertraline (Zoloft)

Efek samping

SSRI dapat menyebabkan berbagai efek samping, tetapi kebanyakan orang mentolerirnya dengan baik. Efek samping dapat meliputi:

  • mual
  • mulut kering
  • kelemahan otot
  • diare
  • pusing
  • mengantuk
  • disfungsi seksual

Tricyclics

Tricyclics bekerja sebaik SSRI untuk mengobati sebagian besar gangguan kecemasan, kecuali gangguan obsesif-kompulsif (OCD). Diperkirakan bahwa trisiklik bekerja mirip dengan SSRI.

Contoh tricyclics yang digunakan untuk kecemasan meliputi:

  • clomipramine (Anafranil)
  • imipramine (Tofranil)

Tricyclics adalah obat lama yang digunakan lebih jarang karena obat baru menyebabkan lebih sedikit efek samping.

Efek samping

Efek samping tricyclics dapat mencakup pusing, kantuk, kekurangan energi, dan mulut kering. Juga bisa mual dan muntah, sembelit, penglihatan kabur, dan penambahan berat badan.

MAOI

Monoamine oxidase inhibitors (MAOIs) digunakan untuk mengobati gangguan panik dan fobia sosial. Mereka bekerja dengan meningkatkan jumlah neurotransmiter yang mengatur suasana hati.

MAOI yang disetujui FDA untuk mengobati depresi tetapi digunakan di luar label untuk kecemasan meliputi:

  • isocarboxazid (Marplan)
  • phenelzine (Nardil)
  • selegiline (Emsam)
  • tranylcypromine (Parnate)

Efek samping

Seperti trisiklik, MAOI adalah obat lama yang menyebabkan lebih banyak efek samping daripada obat baru. MAOI juga datang dengan batasan tertentu. Misalnya, jika Anda menggunakan MAOI, Anda tidak boleh makan makanan tertentu, seperti keju dan anggur merah.

Obat-obatan tertentu, termasuk SSRI, beberapa pil KB, penghilang rasa sakit, seperti acetaminophen dan ibuprofen, obat flu dan alergi, dan suplemen herbal dapat bereaksi dengan MAOI.

Menggunakan MAOI dengan makanan atau obat-obatan ini dapat meningkatkan tekanan darah Anda secara berbahaya dan menyebabkan efek samping lain yang berpotensi mengancam jiwa.

Obat untuk Mengobati Gangguan Kecemasan

Beta-blocker

Beta-blocker paling sering digunakan untuk mengobati kondisi jantung. Mereka juga digunakan di luar label untuk membantu meringankan gejala fisik kecemasan, terutama pada gangguan kecemasan sosial.

Dokter Anda mungkin meresepkan beta-blocker seperti propranolol (Inderal) untuk membantu mengurangi gejala kecemasan Anda dalam situasi stres, seperti menghadiri pesta atau memberikan pidato.

Efek samping

Beta blocker biasanya tidak menyebabkan efek samping pada semua orang yang memakainya. Beberapa efek samping potensial dapat mencakup:

  • kelelahan
  • pusing
  • mengantuk
  • mulut kering

Efek samping lain mungkin termasuk:

  • sulit tidur
  • mual
  • sesak napas