Obat-Obatan Yang Paling Berbahaya di Dunia Ini

Obat-Obatan Yang Paling Berbahaya di Dunia Ini – Di sisi lain semua obat berpotensi berbahaya, bahkan mengancam jiwa, ada beberapa obat yang secara inheren lebih berbahaya daripada yang lain. Ini terutama benar jika pengguna menyalahgunakan obat, atau obat-obatan pilihan, menggabungkan obat dengan zat lain dan, atau menggunakan obat secara ilegal. Dengan demikian, setiap tahun ada peningkatan kematian terkait narkoba di dunia.

Sementara beberapa obat berpotensi menyebabkan kematian mendadak secara langsung, obat lain menciptakan efek samping kesehatan jangka panjang yang pada akhirnya dapat menyebabkan kematian. Oleh karena itu, mempelajari obat mana yang paling merugikan pengguna, berpotensi mengurangi kemungkinan seseorang overdosis dan berada dalam situasi yang mengancam jiwa. Selain itu, penting untuk dicatat bahwa jika Anda atau orang yang Anda cintai berjuang dengan kecanduan obat-obatan ini, bantuan medis dan profesional harus segera dicari. sbobet

1. Nikotin (Tembakau)

Obat-Obatan Yang Paling Berbahaya di Dunia Ini

Salah satu obat yang paling sering disalahgunakan, dan juga salah satu yang paling mematikan, adalah nikotin. Faktanya, nikotin saja bertanggung jawab atas lebih dari 480.000 kematian di AS per tahun, menelan biaya miliaran dolar AS per tahun. Namun, terlepas dari label peringatan yang tercetak pada setiap kotak tembakau, kebanyakan orang mengalami kesulitan untuk memutuskan siklus penggunaan nikotin. Ini karena nikotin juga merupakan salah satu obat yang paling adiktif yang tersedia dan karena memiliki efek samping yang sangat menenangkan. Karena itu, karena budaya lebih condong ke gaya hidup yang penuh tekanan, kenyataan yang disayangkan adalah bahwa penggunaan nikotin terus-menerus digunakan sebagai sarana untuk “menghilangkan stres”.

Merokok, khususnya, adalah penyebab utama kematian akibat kanker paru-paru, menyebabkan sekitar 90% dari semua kematian terkait paru-paru setiap tahun. Selain itu, merokok tembakau meningkatkan risiko kematian akibat stroke, penyakit jantung koroner, atau penyakit paru obstruktif kronik (PPOK). Hal ini terutama benar jika seseorang menggabungkan merokok dengan zat lain seperti alkohol, yang biasanya.

2. Alkohol

Peringkat di atas sana dengan nikotin, alkohol juga merupakan salah satu zat yang paling disalahgunakan di planet ini. Karena budaya cenderung menerima, bahkan mempromosikan, penggunaan alkohol, ini juga merupakan salah satu obat yang paling sulit dihentikan, karena banyak orang tidak merasa memiliki masalah dengan penggunaan alkohol sampai semuanya terlambat. Akibatnya, alkohol bertanggung jawab atas 88.000 kematian di AS per tahun.

Beberapa efek samping dari konsumsi alkohol meliputi: bicara cadel atau pingsan, atau bahkan gejala yang lebih parah, seperti penyakit hati dan koma, terutama jika disalahgunakan dalam jangka panjang.

3. Fentanil

Obat-Obatan Yang Paling Berbahaya di Dunia Ini

Fentanyl adalah Opioid yang sangat kuat yang pernah digunakan sebagai obat resep di rumah sakit untuk mengobati nyeri sedang hingga berat. Namun, obat ini sekarang, di hari ini dan usia, mengambil banyak bentuk dan seringkali diproduksi secara sintetis dan sangat disalahgunakan.

50 hingga 100 kali lebih kuat dari Morfin dan 50 kali lebih kuat dari Heroin, Fentanyl sangat berbahaya dan dapat menyebabkan kematian pada penggunaan pertama. Faktanya, ada 18.335 kematian yang dilaporkan akibat penggunaan Fentanil, terhitung hampir 30% dari semua kematian terkait obat. Karena Fentanyl sangat adiktif dan berbahaya, penting bagi seseorang untuk mencari bantuan medis profesional saat mendetoksifikasi Fentanyl.

4. Heroin

Opioid lain yang sangat adiktif, Heroin bertanggung jawab untuk membunuh sekitar 16.000 pengguna pada tahun 2016. Dengan demikian, Heroin menempati peringkat sebagai salah satu obat paling mematikan yang tersedia di dunia saat ini. Selain itu, karena Heroin seringkali dikombinasikan dengan bahan kimia sintetis lainnya, seperti Fentanyl, pengguna dapat mengalami kematian pada penggunaan pertama.

Karena Heroin sangat adiktif, sangat sulit untuk berhenti. Oleh karena itu, jika seseorang kecanduan obat ini, sangat penting untuk kesehatan dan keselamatan mereka bahwa mereka mendapatkan bimbingan detoks yang tepat. Mencari bantuan melalui fasilitas rehabilitasi obat rawat inap adalah cara paling efektif untuk detoksifikasi dan tetap sadar untuk jangka panjang, terutama dari obat-obatan yang sangat adiktif seperti Heroin.

5. Kokain

Sayangnya obat yang sangat adiktif dan berbahaya ini menjadi semakin populer seiring berjalannya waktu, meningkat dari 5.070 kematian pada tahun 2011 menjadi sekitar 11.316 pada tahun 2016. Sama seperti Heroin, Kokain memicu pengalaman “euforia” pada pengguna karena banyaknya jumlah dopamin yang dilepaskan saat dikonsumsi.

Dengan efek yang sangat merusak pada tubuh dan pikiran pengguna, Kokain dapat menyebabkan perasaan paranoia yang intens, rangsangan, penurunan berat badan, kecemasan, dan depresi. Beberapa gejala penarikan yang sering dialami dari penarikan antara lain: agitasi dan perilaku gelisah, depresi, kelelahan, perasaan tidak nyaman dan tidak nyaman, dan mimpi yang tidak menyenangkan. Dengan demikian, detoksifikasi Kokain bisa sangat menantang, karena pengguna biasanya sangat membutuhkan obat untuk menangkal gejala penarikan. Oleh karena itu, sama seperti obat-obatan lain yang memerlukan bantuan medis terlatih untuk detoksifikasi dengan aman, demi keselamatan individu yang menyalahgunakan Kokain untuk mencari bantuan profesional saat detoksifikasi.

Back to top